oleh

Belum Selesai Virus Corona, Muncul Flu Tomat

Buletin Indonesia News.com

JAKARTA, — Belum selesai cacar monyet (monkeypox) dan virus corona yang terus bermutasi, kini muncul flu tomat. Tercatat, saat ini ada 82 kasus flu tomat atau demam tomat dilaporkan di Kerala, India, sejak 6 Mei 2022.

Para ahli medis mengatakan, flu tomat bisa menular. Oleh karena itu, India tengah berjuang melawan virus tersebut agar tidak menyebar lebih tinggi.

Ahli Epidemiologi dari Griffith University Australia, Dicky Budiman berpendapat, flu ini bukan disebabkan oleh virus baru. Flu serupa akibat infeksi virus Coxsackie sempat dilaporkan pada tahun 2019. Akibat virus Coxsackie, terjadi infeksi hand-foot- mouth desease (HFMD) yang memang endemik di banyak negara Asia.

“Menyikapi ini tentu perlu kewaspadaan tapi tidak panik. Karena sejauh ini saya tidak melihat data yang menguatkan bahwa flu tomat memiliki potensi pandemi. Enggak ke arah situ,” kata Dicky, Rabu (24/8/2022).

Kendati begitu, Dicky menyarankan agar flu tomat tetap dipantau perkembangannya, utamanya untuk memastikan penyebab terjadinya flu tomat yang mungkin menyebar ke banyak negara.

Dia pun menyebut, harus tetap waspada dan terus di tingkatkan, apabila suatu negara memiliki keterbatasan dalam mendeteksi virus dan kemampuan surveilans genomik. Kapasitas deteksi virus yang terbatas akan mengurangi soliditas data.

“Ini perlu terus dipantau untuk dipastikan bahwa apa penyebab infeksi ini? Apa disinyalir ada kaitannya dengan virus Coxsackie? Harus dikritisi juga,” kata Dicky.

Adapun flu tomat menyebar di India. Flu tomat adalah penyakit virus langka yang menyebabkan ruam berwarna merah, iritasi kulit, dan dehidrasi. Penyakit ini dinamai flu tomat karena lepuh yang ditimbulkannya terlihat seperti tomat.

Hingga saat ini, sebagian besar kasus flu tomat atau demam tomat dilaporkan terjadi pada anak-anak berusia 1-9 tahun. Penyakit ini jarang terjadi pada orang dewasa karena mereka biasanya memiliki sistem kekebalan yang cukup kuat untuk melindungi dari virus.

Umumnya, penyakit ini akan mengakibatkan penderitanya mudah terserang penyakit dan muncul gejala pada tangan, kaki, dan mulut.

Sebagian orang menyebut, gejala yang tampak mirip dengan Covid-19. Alih-alih infeksi virus, flu tomat bisa menjadi efek lanjutan dari chikungunya atau demam berdarah pada anak-anak.