oleh

Kala Susi Pudjiastuti Realistis Saat Didorong Maju Capres

Buletin Indonesia News.com

JAKARTA, — Kelompok yang mengatasnamakan Komunitas Pendukung Ibu Susi (Kopi Susi) mendeklarasikan eks Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti sebagai calon presiden (capres) pada Minggu (3/7/2022) siang.

Ada sekitar 150 orang yang menghadiri acara yang digelar di Graha Ardhya Garini, Jakarta Timur ini. Mereka disebut berasal dari seluruh daerah di Indonesia.

“Pada hari ini izinkan kami mendeklarasikan keberadaan komunitas kami. Dengan ini mendeklarasikan komunitas Kopi Susi ini sebagai langkah konkret kami dalam mengenalkan sosok Ibu Susi sebagai salah satu alternatif calon pemimpin di masa depan,” ujar Amri selaku salah satu perwakilan Kopi Susi saat membacakan teks deklarasi.

Ketua Panitia Acara Kopi Susi, Virawati, menepis jika deklarasi ini dibiayai oleh pihak tertentu, termasuk Susi. Susi Pudjiastuti menghadiri langsung acara tersebut dan menyebut deklarasi Kopi Susi merupakan gerakan moral, bukan gerakan politik.

“Ini gerakan moral, bukan gerakan politik. Harus rasional dong, realistis dong. Kan tidak mungkin partai dunia maya, tidak punya threshold, tidak punya apa-apa dalam dunia nyata, mau nyalonin presiden. Ya enggak mungkin dong,” ujar Susi.

Susi meminta relawan yang mendukungnya maju pada Pilpres 2024 untuk berpikir rasional. Selain itu, Ia menilai tidak mungkin diusung menjadi capres.

“Harus rasional dong, realistis dong. Kan tidak mungkin partai dunia maya, tidak punya threshold, tidak punya apa-apa dalam dunia nyata, mau nyalonin presiden. Ya enggak mungkin dong,” ujar Susi.

Susi menekankan bahwa dirinya tidak memiliki tempat di Pilpres 2024. Menurutnyai, dorongan agar dirinya maju sebagai capres hanya keinginan sekelompok orang yang bergerak di dunia maya. Ia pun mengaku hanya memiliki partai ikan di Pangandaran, Jawa Barat.

Pemilik maskapai Susi Air itu meyakini tak ada ruang bagi orang seperti dirinya untuk maju sebagai capres atau cawapres. Selain tak memiliki partai, kelompok politikus pasti memiliki visi masing-masing yang sukar untuk menerima orang yang membawa perubahan.

Pada kesempatan itu Susi dideklarasikan oleh relawan yang mengatasnamakan diri Komunitas Pendukung Ibu Susi (Kopisusi). Salah satu relawan, Amri mengatakan bakal mengawal Susi sebagai capres alternatif. Menurutnya, Kopisusi akan membawa gagasan perubahan di sejumlah aspek ketatanegaraan, seperti korupsi, polarisasi, hingga melawan oligarki.

“Kami bertekad mengawal dan menerapkan moral movement yang telah disampaikan Ibu Susi dalam bentuk nyata yaitu jangan ada lagi polarisasi, katakan tidak pada korupsi, tenggelamkan oligarki, Indonesia untuk Indonesia,” katanya.