oleh

Sejumlah Raksasa Teknologi Dunia Melakukan PHK Massal

Buletin Indonesia News .com

JAKARTA, — PHK dan penundaan perekrutan yang meningkat di perusahaan teknologi AS dinilai tidak menjadi pertanda masalah di pasar tenaga kerja AS yang lebih luas, kata para ekonom. Sementara itu, perusahaan teknologi yang melakukan perekrutan besar-besaran selama ledakan e-commerce yang dipicu pandemi mulai mengurangi. 

Namun di lain hal, banyak industri lain masih berjuang dengan kekurangan tenaga kerja, kata Jennifer Lee, ekonom senior di BMO Capital Markets, seperti dilasir dari Bloomberg, Rabu (16/11/2022). “Ini (perusahaan teknologi) bukan pemimpin dari seluruh pasar tenaga kerja. Pada akhirnya, kita harus ingat bahwa pasar kerja AS tetap sangat ketat,” kata Lee tentang industri teknologi.

Beberapa minggu terakhir telah terlihat percepatan pemutusan hubungan kerja di perusahaan-perusahaan terkenal termasuk Amazon.com Inc. yang berencana memberhentikan 10.000 pekerja secepatnya minggu ini dalam pengurangan jumlah karyawan terbesar yang pernah ada.

Sejauh bulan ini, perusahaan teknologi telah menguraikan rencana untuk menghilangkan 31.200 pekerjaan, menurut perusahaan konsultan Challenger, Gray & Christmas Inc. Itu sudah menjadi total bulanan tertinggi untuk industri ini sejak September 2015.

Meski menyakitkan bagi para pekerja, pemotongan itu memungkiri pasar tenaga kerja yang tetap sehat di AS. Nela Richardson, Kepala Ekonom di ADP Research Institute, mengatakan itu dalam sebuah posting blog Senin berjudul ‘Jangan terlalu banyak membaca tentang PHK sektor teknologi’.

Perusahaan teknologi setidaknya mewakili sekitar 2 persen dari semua pekerjaan di negara itu, kata Richardson. Itu dibandingkan dengan 11 persen untuk industri rekreasi dan perhotelan, yang masih berjuang untuk mempekerjakan pekerja, tambahnya.

“Mempekerjakan di sektor layanan lain yang lebih besar, meskipun lebih lambat, tetap kuat,” tulis Richardson dalam catatan tersebut.

Ada alasan ketiga mengapa gelombang pemutusan hubungan kerja teknologi baru-baru ini bukanlah tanda resesi yang akan datang, menurut ekonom Goldman Sachs Group Inc.: sejarah. PHK di sektor ini sering melonjak di masa lalu dan belum menjadi indikator utama penurunan pasar tenaga kerja yang lebih luas, tulis mereka dalam sebuah catatan Selasa.

“Kami terus memperkirakan bahwa banyak pekerja yang di-PHK akan dapat menemukan pekerjaan baru dengan relatif cepat, dan bahwa pengurangan yang dibutuhkan dalam permintaan tenaga kerja agregat akan datang terutama dari lebih sedikit lowongan pekerjaan daripada pengangguran yang lebih tinggi,” kata para ekonom.

Pasar tenaga kerja AS sejauh ini tetap sangat tangguh dalam menghadapi inflasi tertinggi dalam beberapa dekade dan meningkatnya ketidakpastian ekonomi. Ada tanda-tanda bahwa itu mendingin, dan dengan Federal Reserve pada jalur kenaikan suku bunga yang agresif untuk mengekang permintaan, pengangguran diperkirakan akan meningkat di tahun mendatang.

Seberapa cepat dan seberapa banyak pertanyaan yang diperdebatkan para ekonom. Setelah menghabiskan waktu berbulan-bulan mencoba merekrut karyawan, banyak perusahaan mungkin memutuskan untuk mempertahankan pekerja mereka bahkan saat permintaan melambat – sebuah praktik yang disebut penimbunan tenaga kerja.

Jenis-jenis pekerjaan yang dihilangkan saat ini mungkin menawarkan gambaran sekilas ke masa depan bagi para pekerja.

Banyak dari PHK teknologi berada di posisi sumber daya manusia dan perekrutan, yang menunjukkan bahwa perusahaan mungkin skeptis tentang perekrutan di masa depan, kata Nick Bunker, kepala penelitian ekonomi untuk Amerika Utara di Memang Hiring Lab.

“Jika Anda melepaskan perekrut, Anda mungkin tidak berencana menambahkan lebih banyak orang baru ke staf Anda dalam waktu dekat. Ceritanya bagi saya adalah bahwa perusahaan mundur dari periode di mana mereka mempekerjakan banyak orang,” ujarnya.