oleh

Tolak Kenaikan Harga BBM, Sekitar 2.000 Mahasiswa dari PMII Akan Berdemo di Depan Istana Negara

Buletin Indonesia News.com

Jakarta, — Mahasiswa yang tergabung dalam Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) akan menggelar demo di depan Istana Negara, Senin (5/9/2022) pukul 13.00 WIB.

Aksi tersebut, sebagai langkah penolakan keras kebijakan pemerintah dalam menaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi.

Ketua Umum PB PMII Abdullah Syukri mengatakan, pihaknya menyayangkan keputusan pemerintah yang tidak mempertimbangkan ekonomi masyarakat saat ini. Untuk itu, pihaknya akan melakukan unjuk rasa.

“Kami sebagai PMII sangat menyayangkan kebijakan pemerintah tersebut. Kami mengutuk keras keputusan pemerintah yang tidak mempertimbangkan kondisi masyarakat,” kata Syukri dalam keterangannya, dikutip Senin (5/9/2022). 

Syukri menjelaskan, pihaknya meminta kebijakan kenaikan harga BBM tersebut segera dicabut. Sebab, pihaknya telah berkoordinasi dengan seluruh pengurus pusat dan cabang PMII untuk melakukan unjuk rasa serentak ke Istana Negara.

“Kami akan serempak turun aksi kejalan di berbagai daerah. Kami tidak segan juga akan turun aksi di depan Istana dan mengerahkan 2.000 kader dari seluruh Indonesia,” ucap dia. 

Syukri menambahkan, Jika pemerintah mau menaikkan harga BBM, ia meminta agar mengimbangi dengan penambahan upah buruh dan fasilitas publik yang memadai. 

“Jika pemerintah membandingkan harga BBM di Indonesia dengan negara lain, harusnya upah buruh, fasilitas kesehatan dan fasilitas publik juga harus diperbaiki terlebih dahulu. Sedangkan saat ini yang terjadi sangat berbanding terbalik,” tutur Syukri.

Syukri berharap pemerintah sebagai pihak yang memiliki fungsi state management seharusnya mengambil kebijakan yang matang. Pasalnya, kebijakan menaikkan harga BBM ini akan berdampak dari hulu hingga hilir.