Video Call, Kapolres Kebumen Pantau Situasi Karantina Ponpes Nurul Hidayah

Video Call, Kapolres Kebumen Pantau Situasi Karantina Ponpes Nurul Hidayah

BINews

Kebumen – Kapolres Kebumen AKBP Rudy Cahya Kurniawan melakukan pengecekan karantina mandiri kepada Ponpes Nurul Hidayah Desa Bandung Kebumen, yang sebelumnya ratusan santri dinyatakan positif covid-19 melalui test swab. Pengecekan melalui video call dengan menghubungi Kyai Zuhdi Maruf selaku Jubir keluarga Ponpes Nurul Hidayah, Kamis (8/10/20).

Kapolres Kebumen AKBP Rudy Cahya Kurniawan melakukan pengecekan karantina mandiri kepada Ponpes Nurul Hidayah

Melalui pembicaraan itu, Kapolres menanyakan bagaimana proses karantina mandiri di Ponpes yang sebelumnya dinyatakan sebagai klaster penyebaran virus corona covid-19 di Kebumen. 

“Sekarang kan masih karantina. Tidak semua boleh keluar masuk di Ponpes itu. Sehingga kita cek melalui video call, sambil kita ingin tahu bagaimana aktivitas di dalam Ponpes,” jelas AKBP Rudy.

Pengecekan melalui video call bertujuan untuk mengurangi kontak langsung dengan para santri yang sedang menjalankan karantina. Dalam video call melalui android, AKBP Rudy meminta jubir Ponpes menunjukkan kegiatan santri saat karantina. 

“Iya Pak, santri kita saat ini sedang olahraga pagi. Olahraga rutin dilakukan setiap pukul 09.00 Wib. Santri di sini sehat,” jelas Kyai Zuhdi. 

Menurut Kyai Zuhdi, selama karantina kebutuhan pokok dari pemerintah mengalir ke Ponpesnya. 

Selanjutnya AKBP Rudy juga dihubungkan dengan salah satu santriwati inisial AS yang sedang menjalani karantina. 

Pada video call itu, AS menceritakan bahwa selama karantina bersama rekannya baik-baik saja. Ia juga menceritakan, protokol kesehatan masih dilakukan meski situasi karantina. 

“Di sini tempat makan tidak boleh bareng. Tempat makan satu-satu. Olahraga tetap dilakukan. Selanjutnya jaga jarak tetap dilakukan Pak,” kata AS.

Kapolres juga memberikan motivasi kepada para santri untuk semangat dan bergembira agar segera sehat.

Diketahui bersama, data terakhir hasil swab kasus positif di Ponpes Nurul Hidayah Bandung mencapai 182 kasus. 

Berdasarkan informasi epidemiolog melalui Jubir Ponpes, berdasarkan menghitung masa inkubasi, karantina mandiri di Ponpes Nurul Hidayah cukup sampai 15 Oktober 2020.

Tanggal tersebut lebih mundur 5 hari, untuk memastikan para santri benar-benar sembuh.

Selesai melakukan video call dengan pihak Ponpes Nurul Hidayah Bandung, Kapolres melanjutkan video call dengan Ponpes Al Hasani Desa Jatimulyo. 

Kapolres terhubung dengan pengasuh Ponpes Gus Fachrudin Achmad Nawawi. Kapolres kembali mengingatkan agar Prokes tetap diterapkan di Ponpes yang sebelumnya dilaunching sebagai Ponpes Siaga Candi. 

“Protokol kesehatan tetap kita jalankan, Pak Kapolres. Santri di sini tetap menjaga jarak, mencuci tangan, menggunakan masker,” ungkap Gus Fachrudin yang juga Ketua RMI NU Kebumen dan Ketua DPC FSI Kebumen.

Ponpes Al Hasani dijadikan pilot project oleh Polda Jateng sebagai Ponpes Siaga Candi. Metode pembelajaran kepada santri sejak awal corona merebak diarahkan untuk menerapkan protokol kesehatan. 

Terakhir, Kapolres Kebumen mengadakan hipnoterapi dengan metode Hipnoterapi investigasi therapy for obey the law. Para santri diajak agar patuh terhadap protokol kesehatan melalui komunikasi nyamannya. 

(Yatiman/Humas Polres Kebumen)

Admin BIN